Minggu, 25 Mei 2014

Mendekati malam minggu

Hallo, para pengunjung dunia maya,,, bukan maya ahmad tentunya,
Oke kembali lagi bersama kadal setelah sekian lama nggak posting blog lagi,,,

Kali ini mau ngebahas "malam minggu"

Kenapa? 

Ia, terus?

Belom tau mau kemana? 

Samaan donk,,,

Oke, siapa disini yang udah punya gebetan???
Nah2,,, yang angkat tangan lumayan banyak, banyak juga yang belum punya... Ia gue juga btw anyway segway,,, ga masalah mau ada gebetan atau gak yang pasti malem minggu tetap datang menyambut saat sang sabtu telah meredup, ceilah... Bahasa loe dik..

Udah, deh... Mungkin kali ini gue gak ngebahas yang udah pada punya gebetan, kali ini gue mau ngebantu buat yang lagi pada bingung mau malam mingguan ama siapa soalnya belum punya gebetan.

Saran: denger ya saran, jadi gak harus elo lakuin kok kan cuma saran lagian dilakuin atau gak terserah elo juga sih... 

Oke, ini dia beberapa saran buat loe yang mau pada malam mingguan tapi ga pada punya gebetan:

1. Pergi ke pusat belanja atau store kek, mungkin sekarang2 yang lagi ngeteren semacem sevel atau point2 gitu...

Disana loe bisa ngemil atau nonton bola kali yak, jajanan juga banyak disana ketimbang bingung mau ngapain, gue saranin biar loe bisa lama di sono tuh beli kwaci biar awet nongkrongnya.

2. Yang agak rajin biasanya sih mainya ke bookstore gitu, coba baca2 buku dengan materi lain, semisal 

Selasa, 26 November 2013

Rabu, hari biasa

Pagi, blogger dan pembaca setia lainya. Apa kabar? 
Sehat semua bukan? Bukan siapa yang sehat tapi yang saya tanyakan, anda sehat bukan?

Tentu jawaban anda bukan, karena nama anda bukan "bukan" bukan?
......
Ya begitulah, abaikan saja cerita tadi. Mungkin saya lapar.
Yap, kali ini kita mbahas soal jam kosong saat perkuliahan, btw anyway busway tapi biasanya gua naik ojek.
Kalo jam kosong gini enaknya ngapain ya rek?
Beberapa pengamatan yang saya lakukan duahari terakhir ini biasanya mahasiswa pada ngelakuin hal-hal berikut:
1. Nongkrong
Ya satu hal yang paling gampang buat dilakuin pas jam kuliah kosong itu nongkrong, kenapa nongkrong? Karena hal yang satu ini emang paling praktis dan mudah dalam mengisi jam kosong kuliah ini. Ga ada aturan pasti kamu mau nongkrong dimana aja boleh yang penting ga ada tanda dilarang nongkrong di tempat yang kamu tongkrongin saat ini, kayaknya klo lagi baca blog ini beberapa lagi pada nongkrong atau malah nyasar ke blog ini.

2. Nge mall
Nah, hal yang satu ini butuh sedikit modal buat nglakuinnya disamping biaya berangkat plus biaya jajan disana, tpi gak masalah sih kalo cuma muter-muter aja di mall buat cuci mata, atau nyari2 barang buruan yang lagi kamu pengin.

3. Ngopi2, minum atau makan
Satu lagi yang gak bisa di tolak kalo kamu udah masuk status "starving" alias kencot,alias laper, alias ngeleh,,, mestilah ke tempat jual makanan, mau makanan ringan, sedang, berat, dan menengah keatas atau kelas bulu. Eh, itu tadi sekelas petinju gitu ya? Ya ga tau juga sih, suka bingung sendiri apa yang aku tulis hari ini, ya itulah pokoknya yang penting bisa ngisi waktu sela itu.

Oke itu beberapa tips mengisi luang di waktu kosong jam kuliah...
Kalo ada saran lain ya ga masalah, yang penting semua senang. 


Kamis, 21 November 2013

Data mining

Hari ini progres data mining udah sampai pada penentuan judul, materi dan beberapa pertanyaan yang katanya harus menjawab kata "why" untuk membuat sebuah latar belakang yang sesuai. Kami masih belum dapat metode apa yang cocok untuk mengolah data yang kami dapatkan kemarin, kelompok kami awalnya hanya bertiga, yakni akbar, abdiel dan saya sendiri andika. Namun di pertemuan kedua setelah uts kami mendapatkan patner baru yakni mas ardhi. 
Tak terasa penjelasan materi datamining soal metode nave beyes telah selesai pak junta jelaskan, tapi gak tau kenapa aku dan yang lain beberapa masih gak mudeng dengan apa yang tadi bapak sampaikan, mungkin karena terlalu serius. Serius mantengin hp sama laptop maksudnya. Tapi tenang aja nanti juga kita ulas lagi.
Dan tibalah saatnya kelompok kami mempresentasikan progres tugas akhir untuk mata kuliah data mining ini, terus terang kami belum siap, ya walaupun beberapa pertanyaan "why" sudah terjawab.

Jam telah menunjukan waktu untuk sholat jum'at akhirnya perkuliahan selesai, aku segera menuju masjid untuk melaksanakan sholat jum'at berjamaah di masjid kampus. 
Lama berjalan dari kelas ke masjid aku bertemu mas rizky, orang ini orang paling ngeselin dan pemecah sepi diaat yang lain tak punya obrolan yang pas untuk dibicarakan, dia baru dari mandiri untuk mengaudit data di bank tersebut. Ga tau juga kejelasan kerjaan orang ini kaya apa. Tapi dia orangnya asik buat diajak ngobrol sama gendu-gendu rasa bareng yang lain... 
Seru pokoknya kalo ketemu orang ini. 
Yak mungkin itu aja ceritakali ini, semoga cerita- cerita selanjutnya bakalan lebih seru dari yang kamu baca hari ini,,, salam...

Senin, 03 Juni 2013

tugas basdata

1.(A,B,C,D,E,F,G,H)
Dekomposisi jadi :
R1 = ( A,B,C,D,E)
R2 = (C,D,F,G,H)
FD = C => (A,B,D)
          F=> (G,H)
          D => (E,F)
Menguji Dekomposisi :
R1 U R2 = (A,B,C,D,E) U (C,D,F,G,H)
               = (A,B,C,D,E,F,G,H)
               = R
Terbukti bahwa R1 dan R2 adalah Dekomposisi dari R

Menguji Dekomposisi :
R1 U R1 = (A,B,C,D,E) U (C,D,F,G,H)
      = (A,B,C,D,E,F,G,H)
      = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
Pengujian Lossess / Lossy :
R1 ∩ R2 =>  R1 atau R1 ∩ R2 => R2
R1 ∩ R2 =>  R1 
(A,B,C,D,E) ∩ (C,D,F,G,H) => (A,B,C,D,E)
CD =>  ABCDE
(1)   C => ABD, maka CD => ABD (Augmentasi)
(2)   => EF, Maka
(3)   => E
(4)   => F
Dari (3) D => E  maka (5) CD => CE (augmentasi)
dari (1) dan (2):
CD => ABC dan CD => CE, maka
CD => ABCDE
(*) R1 ∩ R2 => R1 lossless
R1 ∩ R2 => R2
(A,B,C,D,E) ∩ (C,D,F,G,H) => (C,D,F,G,H)
CD => CDFGH
Dari D => EF, maka
(1)   => E   (dekomposisi)
(2)   => F
Dari 
(2) D => F dan  F => GH, maka
(3)   => GH
Dari 
(3) D => GH, maka
(4)   CD => CGH (Augmentasi)
Dari
(2) D => F, maka :
(5)   CD => CF (Augmentasi)
(6)   CD => CD (refleksif)
Dari (4), (5), dan (6) :
CD => CGH, dan
CD => CF, dan
CD => CD, maka
CD => CDFGH
(*) R1 ∩ R2 => terbukti LOSSLESS
·         UJI DEPENDENCY PRESERUATION
            -) R1 = (A,B,C,D,E,) dan F1 = {C => (A,B,C)} 
            -) R2 = (C,D,F,G,H,) dan F2 = {F => (G,H)}
      Ada FD yang tidak berlaku di R1 maupun R2, yaitu D => (E,F) , maka terbukti R bukan merupakan dependency Preservation

            2. R = (A,B,C,D,E)
Dekomposisi jadi :
R1 = (A,B,C,D)
R2 = (C,D,E)
FD = A => B
         (C,D) => E
         B => D
         E => A
* Uji Dekomposisi :
RI U R2 = (A,B,C,D) U (C,D,E)
              = (A,B,C,D,E)
              = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
* Uji Lossless / Lossy
R1 ∩  R2 => R1
(A,B,C,D) ∩ (C,D,E) => (A,B,C,D)
CD => ABCD
Dari CD => E dan E =>A maka
(2) CD => B (transitif)
(3) CD => CD (refleitif)
Dari (1), (2) dan (3):
CD => A dan
CD => B dan
CD => CD maka
CD => A,B,C.D
(*) R1∩R2 => R1 terbukti LOSSLESS
R1 ∩ R2 => R2
(A,B,C,D) ∩ (C,D,E)  => ( C,D,E)
CD => C,D,E
(1)   CD  => E
(2)   CD => CD (refleksif)
Dari (1) dan (2) :
CD => E dan CD => CD, maka
CD => C,D,E
(*)R1 ∩ R2 => R2 terbukti  lossless
(*) UJI DEPENDENCY PRESERVATATION
-) R1 : (ABCD) dan F1 : {A => B => C => D}
-) R2 : (C,D,E) dan F2 : {(C,D) => E}
Ada FD yang tidak berlaku di R1 R2, yaitu E => A, maka R tidak memenuhi Dependency priservation .

3. R = (X,Y,Z,W,U,V)
Dekompisisi jadi :
R1 = (X,Y,Z,W)
R2 = (W,U,V)
FD = W => X
          X => Z
*Uji Dekomposisi :
R1 U R2 = (X,Y,Z,W) U (W,U,V)
              = (X,Y,Z,W,U,V)
              = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
* Uji Lossless / Lossy
R1 ∩ R2 => R1
(X,Y,Z,W ) ∩ (W,U,V) => (X,Y,Z,W)
W => X,Y,Z,W
Dari W => X dan X => Z, maka : W => Z ( Transitive)
Yang memenuhi hanya :
W => X, W => Z, jadi W => X,Z.
W ≠> X,Y,Z,W
*R1 ∩ R2 => R1 Terbukti Lossy
R1 ∩ R2 => R2
(X,Y,Z,W) ∩ (W,U,V) => (W,U,V)
W => W,U,VW
W => W (Refleksif)
Hanya ada W => W , Maka
W ≠> W,U,V
*R1 ∩ R2 => Terbukti Lossy
* Uji Dependency Preseruation
R1 (X,Y,Z,W) dan F1 = {W => X, X => Z}
F1 U F2 = W  => X, dan X => Z, Menghasilkan W => Z
(F1 U F2 )+ ={W => X, X => Z, W => Z}
                   = F+
Terbukti memenuhi Dependency Preservation

4. R = (A,B,C,D,E,F)
Dekomposisi Jadi :
R1 = (A,B,C)
R2 = (A,D,F)
R3 = (E,D)
*Uji Dekomposisi
R1 U R2 U R3 = (A,B,C) U (A,D,F) U (E,D)
                        =  (A,B,C,D,E,F)
                        =  R
Terbukti R1, R2, R3 merupakan dekomposisi dari R
*Uji Lossess / Lossy
R1 ∩ R2 ∩ R3 => R1
(A,B,C)  ∩ (A,D,F) ∩ (E,D) => (A,B,C)

Minggu, 02 Juni 2013

Ttugas Bassis Datta










1. Carilah KF-2 dari tabel diatas!
2. Carilah Superkey, Candidat Key dan Primary Key!

Jawab :
Berdasarkan Ketergantungan Fungsional nya :

Kode_brg => nama_brg,  hrg_sat
Nm_kons  => almt_kons,  kota_kons
No_fak     => nm_kons,  tgl _faktur
No_fak,  kode_brg --> jml ,  bayar

dalam simbol :

F => G, I
C => D, E
A => C, E
A, F => H, J

Lalu, kelompokkan tabel tersebut menjadi 4 :

1.tabel faktur



2. tabel konsumen

 3. tabel detail

 4.tabel barang

 R (A, B , C, D, E, F, G, H, I, J)

Tabel Faktur  (A, B , C)  =  A=> B C
A => BC
A => A
A => ABC (Union / Gabungan)
Super key          = A
Candidate Key  = A
Primary Key      = A
Foreign Key      = C

Tabel Konsumen (C, D, E)  =  C=> DE
C => DE
C => C
C => CDE (Union / Gabungan)
Super Key         = C
Candidate Key  = C
Primary Key      = C
Foreign Key      = tidak ada

Tabel Detail (A, F, H, J)  = AF=> HJ
AF=> HJ
AF=> AF
AF=> AFHJ (Union / Gabungan)
Super Key         = AF
Candidate Key  = tidak ada
Primary Key      = tidak ada
Foreign Key      = A dan F

Tabel Barang (F, G, I)  = F=> GI
F=> GI
F=> F
F=> FGI (Union / Gabungan)
Super Key         = F
Candidate Key  = F
Primary Key      = F
Foreign Key      = tidak ada

A => B,C
C => D,E
A => B,C,D,E
A => A
A => A,B,C,D,E (Union / Gabungan)
F => G,I
F => F
F => F,G,I (Union / Gabungan)
AF => H,J

Karena, A => A,B,C,D,E
AF => A,B,C,D,E,F,H,J

Karena, F => G,I
AF => A,B,C,D,E,G,H,I,J
AF => R

Jadi,
Super Key         = A,F
Candi date Key  = tidak ada
Pri mary Key      = tidak ada

Jumat, 01 Juni 2012

tugas konsep teknologi 5


Etika Engineering
Etika, apa itu Etika?
Etika adalah sebuah ilmu yang mengajarkan mengenai moral yang disertai  tatacara maupun  batasan-batasan yang mementukan baik , buruk, benar , salah tingkah laku dari seseorang.
Moral adalah ajaran baik yang mengajari tentang perbuatan dan kelakuan.

Kali ini kita akan membahas tentang,
 Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 07/permentan/Ot.140/1/2010 “TENTANG PEDOMAN KODE ETIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN  KEMENTRIAN PERTANIAN”
Didalamnya dimuat aturan dan penjelasan mengenai peraturan tsb.
Dalam peraturan tsb dilampirkan, Norma dasar pribadi dan standar perilaku organisasi. Yakni:
A.      Norma Dasar
Yakni peraturan dasar yang mengatur dasar perilaku dari seorang pegawai negeri sipil.
B.      Standart Perilaku
Kumpulan prinsip-prinsip standart perilaku organisasi yang wajib dijaga dan dilaksanakan.
C.      Kewajiban, Larangan dan Sanksi
1.       Kewajiban
Kumpulan hal-hal yang wajib dilaksanakan sebagai pegawai negeri sipil
2.       Larangan
 Kumpulan hal-hal yang dilarang keras untuk dilakukan.
3.       Sanksi
Kumpulan dari Akibat yang diberikan terhadap sebuah pelanggaran aturan tersebut. Penjelasan lebih lengkap dijelaskan pada bab penjatuhan sanksi.
Sebagai penutupnya, pedoman etik ini disusun sebagai upaya perbaikan sikap,tindakan, maupun  pelayanan pegawai negeri sipil terhadap public dan sebagai acuan bagi unit kerja dalam penananan pelanggaran kode etik dilingkungan kementrian pertanian. Dan tentunya di tiap-tiap unit harus mengawasi jalannya kode etik tsb.

Nah, mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan. Dan saya menarik sebuah kesimpulan, bahwa sebuah kode etik itu mengatur keseluruhan etika, moral, sanksi dalam melakukan pelanggaran yang dibuat dan dilaksanakan oleh sebuah organisasi. Dibuat dan dilaksanakan dengan tujuan untuk menjadikan sebuah organisasi tersebut berkembang dan menjadi lebih baik khususnya etika dan ahlak yang diperbuat.

Jumat, 20 April 2012

TUGAS 1 Alpro artikel mengenai GNU-clisp

Belajar Salah satu program aplikasi pemrograman fungsional yakni GNU-clisp
Bahan-bahan:
Notepad++ & GNU-clisp tentunya.
1.      Kita mulai dari mengetikan skrip dasarnya pada notepad++ :
               (defun helo()
                              (write-string "mencoba belajar pemrograman fungsional")
               )

               Save as type “all files” lalu save dengan nama file coba.lisp d
               D:/coba.lisp

2.      Jalankan program GNU-clisp

3.      Ketikkan (compile-file “D:/coba.lisp”) untuk mengcompile file coba.lisp tekan enter.
[1]> (compile-file "D:/coba.lisp")
;; Compiling file D:\coba.lisp ...
;; Wrote file D:\coba.fas
0 errors, 0 warnings
#P"D:\\coba.fas" ;
NIL ;
NIL

4.      Lalu load file coba.lisp dengan mengetikkan (load file)
[2]> (load "D:/coba.lisp")
;; Loading file D:\coba.lisp ...
;; Loaded file D:\coba.lisp
T

5.      Lalu coba panggil fungsi helo yang telah kita buat tadi dengan mengetikan: (helo)
[3]> (helo)
mencoba belajar pemrograman fungsional
"mencoba belajar pemrograman fungsional"

6.      Selamat anda telah berhasil membuat suatu fungsi dalam GNU-clisp.

Berikut ini adalah sedikit materi pemrogaman fungsional menggunakan GNU_clisp
List dan Atom
Pada bagian ini kita akan mempelajari elemen-elemen dasar Lisp yaitu list dan atom. Contoh-contoh yang diberikan di bagian ini sebagian besar hanya untuk ilustrasi dan tidak dapat diketikkan ke dalam CLISP (akan menghasilkan error). Kita akan mulai menulis program pada bagian berikutnya, "Form".
Hal pertama yang harus kita tahu adalah bahwa segala sesuatu yang dimulai dan diakhiri tanda kurung adalah sebuah list. Sebagai contoh, hal-hal berikut adalah list:
(1 2 3 4 5)
(w x y z)
(rumah tanah kucing 123)
Sebuah list bisa saja kosong maupun berisi list lain. Jadi yang berikut adalah merupakan list juga:
()
((1 10 100))
((x y) 3 4 (hitam merah))
(defun kurangi-satu (x) (- x 1))
List bisa berisi program ataupun data, dan karena kita bisa memasukkan list di dalam list, kita bisa mencampur data dan program pada berbagai tingkatan. Inilah salah satu kekuatan LISP bagi yang sudah menguasainya, namun merupakan sumber kebingungan bagi yang belum menguasainya. Bersiap-siaplah juga untuk menghadapi banyak kurung buka dan kurung tutup.
Elemen-elemen yang berada di dalam list disebut atom. Jadi dalam list
(1 2 3 tangan kanan)
yang disebutkan di bawah merupakan atom:
1
2
3
tangan
kanan
Syarat utama dari atom adalah diawali dan diakhiri spasi (termasuk tab dan newline) atau kurung buka atau kurung tutup. Atom dapat terdiri dari karakter-karakter yang bukan pembatas atom. Perlu diketahui bahwa atom dapat berada di luar list. Inilah beberapa contoh atom lain:
:monitor
!**!
-
@hotmail.com
2*3+1
Lisp tidak case-sensitive, jadi ketiga atom di bawah adalah sama:
saya
SayA
SAYA
Lisp juga tidak mengenal operator, jadi 2*3+1 bukanlah suatu expresi matematika yang nilainya 7. Kalaupun digunakan spasi, maka 2 * 3 + 1 akan menjadi lima buah atom yang juga tidak bernilai 7.
Perhatikan bahwa spasi yang banyak sama saja dengan sebuah spasi, jadi kedua list di bawah ini sama (memang terlihat rumit, tapi untuk sekarang tidak perlu dimengerti artinya):
(defun faktorial (x) (if (eql x 0) 1 (* x (faktorial (- x 1)))))
(defun faktorial(x)(if(eql x 0)1(* x(faktorial(- x 1)))))
Tentunya penulisan yang pertama lebih mudah dibaca. Akan lebih baik lagi jika dituliskan sebagai berikut:
(defun faktorial (x)
  (if (eql x 0)
    1
    (* x faktorial (- x 1)))))
Form
Form adalah sesuatu yang akan dievaluasi/dicari nilainya. Form dapat berupa atom (non-list) maupun list.
Evaluasi form sangatlah sederhana jika yang terlibat adalah atom. Jika atom yang bersangkutan adalah angka (misalnya 100, -5, 3/4, 0.333), maka hasil evaluasinya adalah angka itu sendiri (disebut self-evaluating). Inilah beberapa contohnya (langsung saja anda coba pada CLISP):
> 100 (ini adalah input)
] 100 (ini adalah outputnya)

> 3/4
] 3/4

> -2.71828
] -2.71828
Kita bisa melihat bahwa Lisp memiliki beberapa tipe data angka. Yang pertama adalah integer, yang dapat menyimpan bilangan bulat sebesar atau sekecil apapun (hanya dibatasi oleh kapasitas memori yang ada). Tipe data lainnya adalah rational, yang berupa p/q dengan p dan q integer dan q lebih besar dari 1 (jika q = 1 maka bilangannya akan menjadi integer). Rational juga hanya dibatasi oleh memori yang tersedia. Tipe data ketiga adalah floating point, yang melambangkan angkanya menggunakan mantissa and eksponen. Floating point pasti dituliskan dengan tanda titik. Jadi 1 adalah integer sedangkan 1.0 adalah floating point. Pada tipe data floating point dapat terjadi underflow (jika nilai mutlak pecahannya terlalu kecil) maupun overflow (jika nilai mutlak angkanya terlalu besar). Inilah beberapa contohnya:
> 999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999
] 999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999999

> 212/999999999999999999999999999999999999999999999999999999999
] 212/999999999999999999999999999999999999999999999999999999999

> 0.00000000000000000000000000000000000000000000000000000000001
] *** - floating point underflow

> 9999999999999999999999999999999999999999.0
] *** - floating point overflow
Jika terjadi error seperti underflow dan overflow, maka CLISP akan memasukkan kita ke mode debug. Banyak yang bisa kita lakukan di mode debug, tetapi untuk sekarang ketikkan saja "quit" saat berada di mode debug. Menuliskan "quit" akan mengabaikan input terakhir yang bermasalah. Inilah contohnya:
> 0.00000000000000000000000000000000000000000000000000000000001
] *** - floating point underflow
Break 1> quit
(input yang bermasalah diabaikan dan kita dapat melanjutkan penulisan program)
Form dapat juga berupa list. Jika form yang bersangkutan adalah list, maka atom pertama list tersebut haruslah merupakan sebuah fungsi. Atom-atom sisanya (jika ada) akan menjadi argumen fungsi. Sebagai contoh, fungsi yang telah didefinisikan dalam Lisp adalah fungsi +, yang akan menjumlahkan atom-atom lainnya. Inilah beberapa contoh penggunaannya:
> (+ 3 4)
] 7

> (+ 1 2 3)
] 6
Di dalam contoh yang pertama, + bertindak sebagai fungsi, sedangkan 3 dan 4 bertindak sebagai argumen untuk fungsi +. Contoh yang kedua memberikan tiga argumen untuk fungsi +. Fungsi-fungsi aritmatika lainnya adalah fungsi -*, dan /.
Karena kita dapat memasukkan list ke dalam list, kita dapat menyusun perhitungan yang kompleks hanya dengan aturan-aturan yang telah kita pelajari. Inilah contohnya:
> (* 2 (+ 3 4 5)) (artinya 2*(3+4+5) )
] 24

> (- (* 3 3) (* 4 4)) (artinya 3*3 - 4*4 )
] -7

> (* (+ 3 4) (- 3 4)) (artinya (3+4)(3-4) )
] -7
Fungsi-fungsi matematika lain contohnya adalah modsqrtexp (perpangkatan dengan basis e), expt (perpangkatan dengan basis apapun), log (logaritma natural), sincos, dan tan. Inilah beberapa contoh penggunaannya (dan maksudnya):
> (mod 8 3) (sisa pembagian pada saat 8 dibagi 3)
] 2

> (sin (+ 3 4)) (artinya sin(3+4) )
] 0.6569866

> (+ (* (sin 3) (cos 4)) (* (cos 3) (sin 4)) ) (artinya sin(3)cos(4) + cos(4)sin(3) )
] 0.6569866

> (exp 1) (artinya e pangkat 1)
> 2.7182817

> (expt 2 3) (artinya 2 pangkat 3)
> 8
Simbol adalah atom yang tidak self-evaluating, dan dapat kita beri nilai. Kita tidak perlu mendeklarasikan simbol dan menentukan tipe datanya. Artinya suatu simbol dapat berisi integer pada suatu waktu, namun di waktu lain dapat berisi data dengan tipe lain (contohnya list). Kita dapat memberikan nilai ke simbol dengan menggunakan fungsi setq. Inilah contohnya:
> (setq a 100) (memasukkan nilai 100 ke simbol a)
] 100

> (setq b 20)
] 20

> a
] 100

> b
> 20

> (+ a b) (menjumlahkan a dan b)
] 120

> (setq c (* 2 a)) (memberikan nilai 2*a ke simbol c)
] 40

> z
] *** - EVAL: variable Z has no value
Dengan pengetahuan yang kita punya sekarang, kita dapat memanfaatkan Lisp sebagai alat bantu perhitungan. Sebagai contoh, misalkan kita ingin mencari penyelesaian dari 2x2-5x-3=0. Kita akan menggunakan rumus abc, jadi pertama-tama kita akan memberikan nilai pada simbol a, b, dan c.
> (setq a 2)
] 2

> (setq b -5)
] -5

> (setq c -3)
] -3
Selanjutnya kita akan memberikan nilai ke diskriminannya d, yaitu b2-4ac.
> (setq d (- (* b b) (* 4 a c)) )
] 49
Karena d positif, pasti kita akan mendapat dua penyelesaian riil (sebetulnya Lisp juga dapat menangani bilangan complex, silahkan coba sendiri). Kita akan mencari penyelesaiannya satu-persatu:
> (/ (+ (- b) (sqrt d)) (* 2 a) ) (- b) sama dengan (- 0 b) )
] 3

> (/ (- (- b) (sqrt d)) (* 2 a) )
] -1/2
Kalau menuliskan semuanya di satu baris terlihat membingungkan, kita dapat juga menuliskannya sebagai berikut:
> 
(/
   (+ (- b) (sqrt d) )
   (* 2 a)
)
] 3

> 
(/
   (- (- b) (sqrt d) )
   (* 2 a)
)
] -1/2
Inilah akhir dari tutorial kita! Yang kita ulas barulah permukaan dari suatu bahasa pemrograman yang menakjubkan, yang diharapkan menarik minat anda untuk mempelajari Lisp lebih lanjut.
link terkait common lisp