Selasa, 26 November 2013

Rabu, hari biasa

Pagi, blogger dan pembaca setia lainya. Apa kabar? 
Sehat semua bukan? Bukan siapa yang sehat tapi yang saya tanyakan, anda sehat bukan?

Tentu jawaban anda bukan, karena nama anda bukan "bukan" bukan?
......
Ya begitulah, abaikan saja cerita tadi. Mungkin saya lapar.
Yap, kali ini kita mbahas soal jam kosong saat perkuliahan, btw anyway busway tapi biasanya gua naik ojek.
Kalo jam kosong gini enaknya ngapain ya rek?
Beberapa pengamatan yang saya lakukan duahari terakhir ini biasanya mahasiswa pada ngelakuin hal-hal berikut:
1. Nongkrong
Ya satu hal yang paling gampang buat dilakuin pas jam kuliah kosong itu nongkrong, kenapa nongkrong? Karena hal yang satu ini emang paling praktis dan mudah dalam mengisi jam kosong kuliah ini. Ga ada aturan pasti kamu mau nongkrong dimana aja boleh yang penting ga ada tanda dilarang nongkrong di tempat yang kamu tongkrongin saat ini, kayaknya klo lagi baca blog ini beberapa lagi pada nongkrong atau malah nyasar ke blog ini.

2. Nge mall
Nah, hal yang satu ini butuh sedikit modal buat nglakuinnya disamping biaya berangkat plus biaya jajan disana, tpi gak masalah sih kalo cuma muter-muter aja di mall buat cuci mata, atau nyari2 barang buruan yang lagi kamu pengin.

3. Ngopi2, minum atau makan
Satu lagi yang gak bisa di tolak kalo kamu udah masuk status "starving" alias kencot,alias laper, alias ngeleh,,, mestilah ke tempat jual makanan, mau makanan ringan, sedang, berat, dan menengah keatas atau kelas bulu. Eh, itu tadi sekelas petinju gitu ya? Ya ga tau juga sih, suka bingung sendiri apa yang aku tulis hari ini, ya itulah pokoknya yang penting bisa ngisi waktu sela itu.

Oke itu beberapa tips mengisi luang di waktu kosong jam kuliah...
Kalo ada saran lain ya ga masalah, yang penting semua senang. 


Kamis, 21 November 2013

Data mining

Hari ini progres data mining udah sampai pada penentuan judul, materi dan beberapa pertanyaan yang katanya harus menjawab kata "why" untuk membuat sebuah latar belakang yang sesuai. Kami masih belum dapat metode apa yang cocok untuk mengolah data yang kami dapatkan kemarin, kelompok kami awalnya hanya bertiga, yakni akbar, abdiel dan saya sendiri andika. Namun di pertemuan kedua setelah uts kami mendapatkan patner baru yakni mas ardhi. 
Tak terasa penjelasan materi datamining soal metode nave beyes telah selesai pak junta jelaskan, tapi gak tau kenapa aku dan yang lain beberapa masih gak mudeng dengan apa yang tadi bapak sampaikan, mungkin karena terlalu serius. Serius mantengin hp sama laptop maksudnya. Tapi tenang aja nanti juga kita ulas lagi.
Dan tibalah saatnya kelompok kami mempresentasikan progres tugas akhir untuk mata kuliah data mining ini, terus terang kami belum siap, ya walaupun beberapa pertanyaan "why" sudah terjawab.

Jam telah menunjukan waktu untuk sholat jum'at akhirnya perkuliahan selesai, aku segera menuju masjid untuk melaksanakan sholat jum'at berjamaah di masjid kampus. 
Lama berjalan dari kelas ke masjid aku bertemu mas rizky, orang ini orang paling ngeselin dan pemecah sepi diaat yang lain tak punya obrolan yang pas untuk dibicarakan, dia baru dari mandiri untuk mengaudit data di bank tersebut. Ga tau juga kejelasan kerjaan orang ini kaya apa. Tapi dia orangnya asik buat diajak ngobrol sama gendu-gendu rasa bareng yang lain... 
Seru pokoknya kalo ketemu orang ini. 
Yak mungkin itu aja ceritakali ini, semoga cerita- cerita selanjutnya bakalan lebih seru dari yang kamu baca hari ini,,, salam...

Senin, 03 Juni 2013

tugas basdata

1.(A,B,C,D,E,F,G,H)
Dekomposisi jadi :
R1 = ( A,B,C,D,E)
R2 = (C,D,F,G,H)
FD = C => (A,B,D)
          F=> (G,H)
          D => (E,F)
Menguji Dekomposisi :
R1 U R2 = (A,B,C,D,E) U (C,D,F,G,H)
               = (A,B,C,D,E,F,G,H)
               = R
Terbukti bahwa R1 dan R2 adalah Dekomposisi dari R

Menguji Dekomposisi :
R1 U R1 = (A,B,C,D,E) U (C,D,F,G,H)
      = (A,B,C,D,E,F,G,H)
      = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
Pengujian Lossess / Lossy :
R1 ∩ R2 =>  R1 atau R1 ∩ R2 => R2
R1 ∩ R2 =>  R1 
(A,B,C,D,E) ∩ (C,D,F,G,H) => (A,B,C,D,E)
CD =>  ABCDE
(1)   C => ABD, maka CD => ABD (Augmentasi)
(2)   => EF, Maka
(3)   => E
(4)   => F
Dari (3) D => E  maka (5) CD => CE (augmentasi)
dari (1) dan (2):
CD => ABC dan CD => CE, maka
CD => ABCDE
(*) R1 ∩ R2 => R1 lossless
R1 ∩ R2 => R2
(A,B,C,D,E) ∩ (C,D,F,G,H) => (C,D,F,G,H)
CD => CDFGH
Dari D => EF, maka
(1)   => E   (dekomposisi)
(2)   => F
Dari 
(2) D => F dan  F => GH, maka
(3)   => GH
Dari 
(3) D => GH, maka
(4)   CD => CGH (Augmentasi)
Dari
(2) D => F, maka :
(5)   CD => CF (Augmentasi)
(6)   CD => CD (refleksif)
Dari (4), (5), dan (6) :
CD => CGH, dan
CD => CF, dan
CD => CD, maka
CD => CDFGH
(*) R1 ∩ R2 => terbukti LOSSLESS
·         UJI DEPENDENCY PRESERUATION
            -) R1 = (A,B,C,D,E,) dan F1 = {C => (A,B,C)} 
            -) R2 = (C,D,F,G,H,) dan F2 = {F => (G,H)}
      Ada FD yang tidak berlaku di R1 maupun R2, yaitu D => (E,F) , maka terbukti R bukan merupakan dependency Preservation

            2. R = (A,B,C,D,E)
Dekomposisi jadi :
R1 = (A,B,C,D)
R2 = (C,D,E)
FD = A => B
         (C,D) => E
         B => D
         E => A
* Uji Dekomposisi :
RI U R2 = (A,B,C,D) U (C,D,E)
              = (A,B,C,D,E)
              = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
* Uji Lossless / Lossy
R1 ∩  R2 => R1
(A,B,C,D) ∩ (C,D,E) => (A,B,C,D)
CD => ABCD
Dari CD => E dan E =>A maka
(2) CD => B (transitif)
(3) CD => CD (refleitif)
Dari (1), (2) dan (3):
CD => A dan
CD => B dan
CD => CD maka
CD => A,B,C.D
(*) R1∩R2 => R1 terbukti LOSSLESS
R1 ∩ R2 => R2
(A,B,C,D) ∩ (C,D,E)  => ( C,D,E)
CD => C,D,E
(1)   CD  => E
(2)   CD => CD (refleksif)
Dari (1) dan (2) :
CD => E dan CD => CD, maka
CD => C,D,E
(*)R1 ∩ R2 => R2 terbukti  lossless
(*) UJI DEPENDENCY PRESERVATATION
-) R1 : (ABCD) dan F1 : {A => B => C => D}
-) R2 : (C,D,E) dan F2 : {(C,D) => E}
Ada FD yang tidak berlaku di R1 R2, yaitu E => A, maka R tidak memenuhi Dependency priservation .

3. R = (X,Y,Z,W,U,V)
Dekompisisi jadi :
R1 = (X,Y,Z,W)
R2 = (W,U,V)
FD = W => X
          X => Z
*Uji Dekomposisi :
R1 U R2 = (X,Y,Z,W) U (W,U,V)
              = (X,Y,Z,W,U,V)
              = R
Terbukti R1 dan R2 adalah dekomposisi dari R
* Uji Lossless / Lossy
R1 ∩ R2 => R1
(X,Y,Z,W ) ∩ (W,U,V) => (X,Y,Z,W)
W => X,Y,Z,W
Dari W => X dan X => Z, maka : W => Z ( Transitive)
Yang memenuhi hanya :
W => X, W => Z, jadi W => X,Z.
W ≠> X,Y,Z,W
*R1 ∩ R2 => R1 Terbukti Lossy
R1 ∩ R2 => R2
(X,Y,Z,W) ∩ (W,U,V) => (W,U,V)
W => W,U,VW
W => W (Refleksif)
Hanya ada W => W , Maka
W ≠> W,U,V
*R1 ∩ R2 => Terbukti Lossy
* Uji Dependency Preseruation
R1 (X,Y,Z,W) dan F1 = {W => X, X => Z}
F1 U F2 = W  => X, dan X => Z, Menghasilkan W => Z
(F1 U F2 )+ ={W => X, X => Z, W => Z}
                   = F+
Terbukti memenuhi Dependency Preservation

4. R = (A,B,C,D,E,F)
Dekomposisi Jadi :
R1 = (A,B,C)
R2 = (A,D,F)
R3 = (E,D)
*Uji Dekomposisi
R1 U R2 U R3 = (A,B,C) U (A,D,F) U (E,D)
                        =  (A,B,C,D,E,F)
                        =  R
Terbukti R1, R2, R3 merupakan dekomposisi dari R
*Uji Lossess / Lossy
R1 ∩ R2 ∩ R3 => R1
(A,B,C)  ∩ (A,D,F) ∩ (E,D) => (A,B,C)

Minggu, 02 Juni 2013

Ttugas Bassis Datta










1. Carilah KF-2 dari tabel diatas!
2. Carilah Superkey, Candidat Key dan Primary Key!

Jawab :
Berdasarkan Ketergantungan Fungsional nya :

Kode_brg => nama_brg,  hrg_sat
Nm_kons  => almt_kons,  kota_kons
No_fak     => nm_kons,  tgl _faktur
No_fak,  kode_brg --> jml ,  bayar

dalam simbol :

F => G, I
C => D, E
A => C, E
A, F => H, J

Lalu, kelompokkan tabel tersebut menjadi 4 :

1.tabel faktur



2. tabel konsumen

 3. tabel detail

 4.tabel barang

 R (A, B , C, D, E, F, G, H, I, J)

Tabel Faktur  (A, B , C)  =  A=> B C
A => BC
A => A
A => ABC (Union / Gabungan)
Super key          = A
Candidate Key  = A
Primary Key      = A
Foreign Key      = C

Tabel Konsumen (C, D, E)  =  C=> DE
C => DE
C => C
C => CDE (Union / Gabungan)
Super Key         = C
Candidate Key  = C
Primary Key      = C
Foreign Key      = tidak ada

Tabel Detail (A, F, H, J)  = AF=> HJ
AF=> HJ
AF=> AF
AF=> AFHJ (Union / Gabungan)
Super Key         = AF
Candidate Key  = tidak ada
Primary Key      = tidak ada
Foreign Key      = A dan F

Tabel Barang (F, G, I)  = F=> GI
F=> GI
F=> F
F=> FGI (Union / Gabungan)
Super Key         = F
Candidate Key  = F
Primary Key      = F
Foreign Key      = tidak ada

A => B,C
C => D,E
A => B,C,D,E
A => A
A => A,B,C,D,E (Union / Gabungan)
F => G,I
F => F
F => F,G,I (Union / Gabungan)
AF => H,J

Karena, A => A,B,C,D,E
AF => A,B,C,D,E,F,H,J

Karena, F => G,I
AF => A,B,C,D,E,G,H,I,J
AF => R

Jadi,
Super Key         = A,F
Candi date Key  = tidak ada
Pri mary Key      = tidak ada